Jakarta, KSPI (30/04/2015) – Sekertaris Jenderal Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (Sekjen KSPI), Muhammad Rusdi mengungkapkan, walau hanya diberi waktu 1 menit oleh Presiden Jokowi  untuk  menyampaikan sambutan dalam acara launching ground breaking perumahan buruh di Semarang,Jawa Tengah, Rabu (29/04/2015), dihadapan Jokowi, Presiden KSPI Said Iqbal tidak menyia-nyiakan waktu untuk menyampaikan pesan kepada Presiden Jokowi.

“Secara tegas tanpa basa basi, beliau (Said Iqbal) mengkritisi pelaksanaan BPJS yang masih perlu dibenahi secara serius oleh Presiden Jokowi, karena masih banyak orang miskin yg belum terdaftar BPJS dan masih banyak rumah sakit yang menolak pasien BPJS.” Ungkap Rusdi yang memberikan keterangan terkait keberangkatan Presiden KSPI bersama Presiden Jokowi ke Semarang, kemarin.

Presiden FSPMI ( Said Iqbal )
Presiden FSPMI ( Said Iqbal )

Ditambahkan Rusdi, dalam sambutannya Said Iqbal juga menyampaikan pesan kepada jokowi bahwa jelang May Day masih saja ada upaya dari pihak Kepolisian di beberapa daerah untuk menghambat pergerakan buruh,”sehingga hal tersebut  perlu menjadi perhatian serius untuk pak Jokowi.”Terangnya.

Sebelumnya, lanjut Rusdi, pada hari Selasa 27 april 2015 ketika beberapa pimpinan buruh diundang makan siang oleh Presiden Jokowi di Istana Negara. Said  Iqbal juga menyampaikan tuntutan buruh terkait implementasi  jaminan pensiun per 1 Juli 2015 dengan manfaat bulanan sebesar 75% dari gaji, serta menuntut kenaikan  upah sebesar 32%, dengan dirubahnya KHL dari 60 item menjadi 84 item dan menolak kenaikan upah berbasis perundingan 5 tahun.

“Pasca dua kali ketemu Jokowi, Said Iqbal mengatakan akan terus kritis, menunggu komitmen Presiden Jokowi untuk kesejahteraan kaum buruh, jika tidak segera dilaksanakan maka KSPI dan  kaum buruh akan melakukan perlawanan dan aksi besar besaran.” Tandas Rusdi.