Peserta ITUC-AP Regional Workshop on Protecting and Promoting Workers Rights in EPZs di Manila, Filipina, berfoto bersama. You Are Not Alone, kebersamaan adalah kekuatan kita.

Peserta ITUC-AP Regional Workshop on Protecting and Promoting Workers Rights in EPZs di Manila, Filipina, berfoto bersama. You Are Not Alone, kebersamaan adalah kekuatan kita.

Oleh: Kahar S. Cahyono – Wakil Sekretaris Pimpinan Pusat SPAI FSPMI

Saat menghadiri ITUC-AP Regional Workshop on Protecting and Promoting Workers Rights in EPZs di Manila, Filipina, seorang peserta asal Jordan memberikan buku kecil kepada saya. Saking kecilnya, buku itu bisa dimasukkan kedalam saku. Judulnya sederhana. Namun memberikan kesan yang sangat mendalam: You Are Not Alone.

“Kamu tidak sendirian,” begitu buku itu diberi judul.

Pemberian seseorang, apalagi ketika kita berada jauh dari negeri sendiri, bagi saya memberikan kesan yang mendalam. Buku itu tidak saja menjadi menanda bahwa pernah ada pertemuan diantara kami, tetapi juga menautkan dua hati. Sampai kapanpun, ketika saya membaca kembali buku itu, tak akan pernah lupa jika ia adalah pemberian dari kawan baru saya yang jauh disana, Jordan.

Dia tak perlu menceritakan kepada saya secara langsung apa yang kawan-kawan buruh lakukan Jordan. Saya tinggal membacanya dan saat itu juga saya bisa mengetahui bagaimana aktivitas kaum buruh disana. Mulai dari diskusi, konsolidasi, training, unjuk rasa, dan sebagainya. Itulah hebatnya buku. Setiap cerita menjadi abadi, melintasi ruang dan waktu.

Selama mengikuti worskhop ini, saya semakin memahami, bahwa EPZs, atau yang di Indonesia dikenal juga dengan sebutan Kawasan Ekonomi Khusus, tidak hanya ada di Indonesia. Tetapi juga menjadi masalah buruh diseluruh dunia. Setidaknya hal itulah yang diceritakan oleh peserta yang berasal dari Filipina, Malaysia, India, Sri Lanka, Korea, Kamboja, Singapura, dan Bangladesh ini.

Sadar bahwa ini adalah masalah global, secara bersama-sama kami menyusun strategi untuk melakukan advokasi terhadap permasalahan ini.

“Kamu tidak sendiri.” Tiba-tiba kalimat ini memenuhi pikiran saya. Akan selalu ada kawan yang dengan senang hati mengulurkan tangan disaat kita membutuhkan.

Ya, buruh memang tak pernah sendiri. Disebuah pabrik, misalnya, selalu ada banyak orang yang bekerja disana. Ada yang bekerja dibagian gudang, bagian produksi, bagian QC, bagian administrasi, bagian kebersihan (cleaning service), bagian keamanan (security), dan sebagainya. Mereka saling bekerjasama satu sama lain. Tak hanya antar individu, kerjasama antar bagian pun sangat kompak. Buruh bahu-membahu agar hasil produksi memiliki kualitas tinggi dan target yang dibebankan terpenuhi.

Tetapi itu untuk kepentingan perusahaan. Agar target produksi terpenuhi, mereka bisa begitu kompak, dan jika perlu, melakukan kerja lembur. Tak jarang dengan mengatasnamakan loyalitas. Tak apa upah lembur tak dibayar, yang penting kontrak kerja tetap diperpanjang.

Tetapi giliran untuk kepentingan mereka sendiri, banyak buruh yang tak lagi sekompak ini.

Ironis. Untuk kepentingan modal mereka bisa bersatu dan bekerja lebih keras dari kemampuan yang sebenarnya. Giliran ketika hak-haknya tak dipenuhi dan diminta bersatu untuk kepentingan dirinya sendiri, seringkali susah sekali dilakukan.

“Kalau ada kawan kita yang di PHK atau tak diperpanjang kontraknya, kita gembira…,” begitu seseorang pernah bercerita kepada saya.

“Kenapa bisa begitu?” Tanya saya.

Cepat dia menjawab,” Gembira karena bukan kita yang di PHK.”

Saya tertawa mendengar jawaban itu. Egois sekali kita ini. Untuk kepentingan majikan begitu mudah kita bekerjasama, giliran untuk kepentingan dirinya sendiri, sulit sekali untuk disatukan. Padahal buruh tak pernah sendiri. Jumlah mereka banyak. Tetapi mengapa selalu ada saja perasaan asing antara satu dengan yang lainnya?

“Kamu tidak sendirian.” Jika kita percaya upah adalah hal yang fundamental bagi buruh, seharusnya kita bisa merapikan barisan, bergerak berbarengan agar kekuatan kita menjadi semakin hebat.

“Kamu tidak sendirian.” Jika kita percaya kekerasan yang dilakukan preman terhadap buruh yang sedang melakukan hak mogok kerja menjadi ancaman bagi demokrasi, seharusnya kita bersatu untuk menuntut balas kepada para pelaku.

“Kamu tidak sendiri.” Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Karawang, dan dimanapun setiap kota engkau sebut, disana kawanmu berada. (Kascey)

 

Categories: Opini

0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *