Harga kedelasi melambung tinggi, produsen tempe mogok
Harga kedelasi melambung tinggi, produsen tempe mogok

Kenaikan harga kedelai yang tak wajar dan menembus Rp 9.000/kg atau bahkan mencapai Rp 10.000/kg dalam satu bulan terakhir akhirnya membuat produsen tempe dan tahu seluruh Indonesia yang tergabung dalam Gabkoptindo (Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia) memutuskan mogok produksi selama 3 hari mulai Senin (9/9/2013) sampai Rabu (11/9/2013).

“Ini hasil keputusan rapat Gabkopti pekan lalu, karena sampai saat ini harga kedelai masih tinggi dan tidak stabil,” kata Suyanto, Sekertaris Umum Gabungan Koperasi Produsen Tempe dan Tahu Indonesia (Gabkoptindo) saat dihubungi Wartakotalive.com, Minggu (8/9/2013) malam.

Menurut Suyanto, aksi mogok produksi ini terpaksa dilakukan karena hingga saat ini pemerintah masih belum melakukan langkah strategis untuk menekan kenaikan harga kedelai dan diprediksi akan terus terjadi.

Menurut Suyanto, selama 3 hari itu dipastikan tempe dan tahu menghilang dari pasaran di seluruh Indonesia. Ia memastikan 115.000 pengrajin tempe dan tahu di seluruh Indonesia tidak berproduksi sehingga tidak ada pasokan pada pedagang.

Suyanto menuturkan untuk Jakarta dan sekitarnya ada 5.200 pengrajin atau produsen tempe dan tahu yang juga dipastikan akan mogok produksi selama 3 hari ini.

Menurutnya pihaknya sudah membuat surat edaran akan mogok produksi ini jauh-jauh hari sehingga para pedagang yang masih memiliki stok diminta tidak menjual tempe dan tahu mereka selama 3 hari Senin sampai Rabu.

Suyanto mengklaim aksi mereka ini mendapat dukungan dari semua pedagang tempe dan tahu. “Karena hampir semua produsen atau pengrajin tempe tahu kami, juga adalah pedagang,” katanya.

Sumber : TRIBUNNEWS.COM –
http://www.tribunnews.com/bisnis/2013/09/09/mulai-hari-ini-pengusaha-tahu-tempe-se-indonesia-mogok-produksi
image : google

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *